CITARASA RINDUAN

Tuesday, August 31, 2010

KANGKUNG OH KANGKUNG................hati-hati pengemar sayuran ini




Jika anda penggemar kangkung, tidak kira apa jenis kangkung, petis kangkung, kangkung cos, dll yang berkaitan dengan kangkung, mungkin cerita ini dapat menjadi pertimbangan bagi anda. Pada suatu hari di klinik yang terkenal, semua doktor kebingungan kerana ada seorang anak kecil yang menderita sakit perut.

Anak itu dibawa ke klinik oleh orang tuanya setelah 2 hari menderita diarhea . Sudah bermacam ubat sakit perut yang diberikan kepada anak itu, namun diarhea nya tidak sembuh. Di klinik, kedua orang tua anak tersebut ditanya oleh doktor, makanan apa yang dimakan oleh anak tersebut selama 2 hari ini. Orang tua anak itu kebingungan, kerana sejak anaknya diarrhea , anak tersebut tak lalu nak mahu makan, dia hanya minum susu, itu pun akan muntah semula.


Setelah dikaji, ternyata sebelum menderita diarhea, malam tersebut anak itu makan kangkung cos di restoran oleh orang tuanya. Doktor segera melakukan xray, ternyata dalami usus anak tersebut telah berkembang biak lintah dengan anaknya yang kecil-kecil. Doktor surrender dan menyatakan tidak sanggup mengambil tindakan medical apapun.


Akhirnya anak kecil malang itupun meninggal dunia setelah dikaji, ternyata lintah itu sebelumnya berada di dalam batang kangkung yang besar.. Memang, untuk penggemar kangkung cos yang paling enak adalah batangnya. Lintah yang berada di dalam batang kangkung itu tidak akan mati walau dimasak selama manapun, apa lagi untuk kangkung cos proses memasak tidak terlalu lama untuk menghasilkan rasa kangkung yang sedap. Lintah hanya akan mati jika dibakar.


Di dalam usus anak tadi, lintah yang hanya dalam 1 ke 2 hari berkembang biak dengan cepatnya kerana menghuni didalam tubuh dan terus menghisap darah yang ada, doktor juga menjadi bingung, bagaimana mematikan/membersih kan lintah yang telah sangat banyak tersebut dari dalam usus anak malang itu.


Jujur, sejak mendengar cerita itu, kesukaan saya terhadap kangkung menjadi berkurang, boleh dibilang sudah 1 bulan ini saya sama sekali tidak makan kangkung dalam bentuk apa pun, bukan kerana menjadi paranoid, tapi bagi Saya lebih baik menjaga segala kemungkinan yang ada, masih banyak sayur lain yang dapat kita makan dengan meminimumkan segala kemungkinan "lintah" yang terselip didalamnya.


Semoga cerita ini dapat menjadi pertimbangan untuk kita semua sebelum masak/makan kangkung.


Best Regards,
Dr. Nor ni Abdullah,
Psychiatrist,
Hospital Tengku Ampuan Rahimah,
42500 Klang,
Selangor.
Tel : +60333756279
Fax : +60333729089

p/s: hati-hati

sumber: copy paste from my email

10 ulasan:

cikgu isza said...

ishhh.. mengerikan..

dulu saya suka makan kangkung tapi sekarang dah kurang sebab susah nak cari kangkung kampung..

kangkung kampung dengan bandar berbeza rasanya..

azieazah said...

Berapa besar agaknya lintah itu?

Pelik gak, batang kangkung pun nak masak sekali?
Selalu Kak Azie amik daung dan ranting jer. Batang tunjang yg tengah memang buang.

Lelord said...

hadoiiii...uwaaaa takut lak nak mkn kangkong goreng belacan

penjejak maya said...

salam,

bagus info ni perlu sgt hati-hati mkn kangkung lepas ni..

Black_roses92 said...

alamakkk!! cam takut je da nak makan sayur ni?? hurmm.. ;']

Q said...

Q pun sudah tidak mahu makan kangkung. baru-baru ni ada anak cicak dalam masakan kangkung.argh!!!!!!!!!!!!!!!!!!

Lala Lulu said...

takutnye nak makan kangkung..
arrggh . seram

Mas said...

mas pernah baca cerita ni kt blog wana, seram kan dengar, sekarang ni kalau nk makan kangkung mas belah 2 batang kangkung tu...kena hati2...mulut ni gemar jer dengan kangkung...

Nur Hawa Mohd Zin said...

alamak kak...bac je pasal lintah terus geli awe....kena basuh bersih2 kot..semalam macam nak order kangkung goreng belacan tapi tak jadi...lepas ni kena hati-hati...tib2 awe terbayang lintah tu kak...

kella said...

haah.. kita pun ada dengar citer ni tak lama dulu.. so, apa yang kita buat, kalo nak makan sangat, kita belah 2 batang kankung tu, cuci bersih2 ngan garam.. hmm itu je boleh buat.. pastu tawakkal aje..